Perhitungan Likuiditas dalam Kelangsungan Suatu Perusahaan

By: | Tags: | Comments: 0 | February 11th, 2020

Endah Caratri/Partner in Management and Technology of Vibiz Consulting, Vibiz Group
=====================================================================================================================

Seseorang yang menyebutkan likuiditas dalam berinvestasi biasanya mengacu pada kemampuan suatu entitas untuk mengubah asetnya menjadi uang tunai. Dengan kata lain, seorang analis bisnis mungkin ingin mengetahui seberapa cepat suatu perusahaan dapat memperoleh dana untuk menutupi tagihannya yang outstanding. Penting bagi suatu perusahaan dan pertanda kesehatan finansial mereka, untuk memiliki cukup uang tunai untuk menutupi kewajiban pembayaran mereka secara berkelanjutan tanpa perlu mencari sumber dana dari luar untuk mendapatkan modal.

Dalam bisnis atau akuntansi, kemampuan bisnis untuk membayar kewajiban dan utang jangka pendeknya ketika jatuh tempo biasanya diukur dengan menghitung dan menggunakan current ratio sebagai rasio likuiditas atau persentase dari total kewajiban.

Likuiditas dari sebuah perusahaan biasanya menarik bagi kreditor jangka pendeknya karena jumlah likuiditas yang ada menunjukkan tentang kemampuan perusahaan untuk membayar kreditor tersebut. Secara umum, semakin tinggi nilai rasio likuiditas, semakin besar margin kemampuan yang dimiliki perusahaan dalam membayar tagihannya.

Beberapa Rasio Likuiditas Utama

Sejumlah rasio keuangan mengukur likuiditas perusahaan, dengan semua informasi diambil dari neraca Anda. Rasio tersebut meliputi current ratio, quick ratio, atau acid test, dan interval measure atau burn rate. Hal yang paling sederhana adalah rasio lancar (curent ratio), yang sama dengan total aset lancar dibagi dengan total kewajiban lancar. Rasio ini memakai dari konsep investasi karena mengasumsikan semua aset dapat dikonversi secara instan menjadi uang tunai, yang sering kali tidak bisa demikian. Nilai 100 persen sangat tidak biasa diperoleh ketika menghitung rasio lancar.

Rasio cepat (quick ratio) mengukur kemampuan bisnis untuk memenuhi kewajiban lancar dari aset yang mudah dijual, meskipun lebih baik memenuhi kewajiban ini dari arus kas. Rasio cepat mengurangi persediaan dan pembayaran di muka dari aset lancar, kemudian membaginya dengan kewajiban lancar. Rasio arus kas operasi (Operating Cash Flow Ratio) adalah kemampuan perusahaan untuk memenuhi utang lancar dari pendapatan saat ini, bukan dari penjualan aset. Ini adalah perhitungan dua langkah. Arus kas operasi dihitung dengan menambahkan biaya non kas (biasanya biaya penyusutan) dan perubahan dan modal kerja. Rasio ini didapatkan dengan membagi arus kas operasi dengan kewajiban lancar.

Ukuran interval, juga dikenal sebagai tingkat pembakaran, melihat jumlah hari perusahaan dapat beroperasi dengan hanya menggunakan uang tunai. Ini mirip dengan rasio lancar dan rasio cepat yang terkait dengan seberapa mudah perusahaan dapat memenuhi kewajiban utangnya saat ini. Namun, tingkat pembakaran kadang-kadang lebih disukai daripada rasio cepat dan saat ini karena memberikan perkiraan jumlah hari aktual, sedangkan rasio lainnya memberikan nilai yang menunjukkan kemampuan dan kemudahan melakukan pembayaran. Ukuran interval dihitung dengan membagi aset cepat, atau aset yang dapat segera dikonversi menjadi uang tunai, dengan biaya operasional harian.

Perhitungan yang juga berguna adalah modal kerja bersih atau modal kerja, yang merupakan jumlah total agregat dari semua aset lancar dikurangi semua kewajiban lancar, yang mengukur likuiditas jangka pendek suatu bisnis. Ini juga merupakan indikator kemampuan manajemen perusahaan untuk menggunakan aset secara efisien.

Menggunakan dan Menafsirkan Rasio

Hasil perhitungan satu rasio dengan sendirinya tidak akan mengungkapkan banyak tentang perusahaan, karena jawabannya hanya mewakili satu titik waktu tertentu. Banyak perusahaan menghitung berbagai rasio setiap bulan dan kemudian membandingkan perubahan dari waktu ke waktu untuk mengetahui apakah perusahaan bergerak ke arah positif secara finansial atau mengalami tanda-tanda kesulitan.

Penggunaan penting lain dari analisis rasio adalah untuk membandingkan hasil secara eksternal. Perusahaan dalam industri yang sama, terutama pesaing langsung, dapat memperoleh banyak wawasan ketika membandingkan rasio dengan rasio yang sama dengan perusahaan lain, atau rasio yang diambil dari rata-rata industri.

Apakah menggunakan rasio secara internal atau eksternal dari beberapa periode waktu yang berbeda, pastikan rasio dihitung menggunakan komponen yang sama setiap kali dilakukan, atau Anda akan menemukan bahwa perbandingan tidak lagi bermakna karena mereka tidak mengukur dengan komponen yang sama.

Metodologi yang Berbeda

Sementara beberapa pemilik bisnis mempertimbangkan semua aset dalam menghitung rasio ini, selain itu beberapa analis hanya menggunakan aset yang paling likuid, karena mereka melihat skenario terburuk.

Leave a Reply

WhatsApp chat